“Rindu ibu tiada penghujung…” Perkongsian Shuib Buat Ramai Seb4k

Pej4m c3lik, sudah hampir setahun pemergian penyanyi allahyarhmah Siti Sarah Raisuddin akib4t jangkltan vlrvs pada p4ru – p4ru.

Pemerg1annya itu selepas mel4hirkan anak bongsu, Ayash Affan yang kini seusia dengan pemerglan arwh Sarah, 9 bulan.

Arwh juga mennggalkan empat orang anak iaitu Uwais Alqarni, Dzahira Talita Zahra, Ariq Matin dan Ayash Affan.

Ramai yang cukup terasa dengan kehil4ngan sebutir permata dalam industri seni hiburan tanah air, namun yang paling terasa adalah suami dan anak – anak arwh.

Suaminya yang juga pelawak dan usahawan Shuib Sepahtu sentiasa merindui ar’wh Sarah dan kini mengambil alih tugas menjaga anak – anak seorang diri.

Perkongsian terbaharu Shuib ke laman Instagram miliknya nyata meruntvn hati wargamaya berkenaan anak ketiga mereka iaitu Ariq Matin.

Umum mengetahui Matin seorang yang sangat manja dengan ibunya sebelum kelahiran adik bongsu, dialah anak bongsu dalam keluarga.

Menerusi video tersebut, Matin dilihat sedang memancing ikan, namun raut wajah Matin yang sugul ditambah dengan muzik lagu yang sedlh.

Hal ini membuatkan warganet turut merasa seb4k dengan kehilngan yang dialami oleh Matin selain mendoakan agar Matin terus kuat.

Tonton klip penuh:

K0men Netlzen:

Sumber : lawpann

ABAH, abah! Boleh Siti tanya? Kalaulah Siti matl, abah datang tak kvbur Siti?”

Pertanyaan itu pernah membuatkan Raisuddin Hamzah, tersentak dan terdiam. Soalan itu datang daripada anak perempuannya, Siti Sarah, yang ketika itu usianya belasan tahun.

Kata Raisuddin, masih dia ingat, waktu itu, Sarah baru ada sebuah album dan muda belia. Masih belum berkahwin. Perbualan itu juga cuma terhenti disitu. Tidak dipanjang-panjangkan Raisuddin selepas dia menepis kata, ‘Ah, apa saja yang kau mengarut ini, abah yang akan matl dulu!’.

Ternyata, hanya selepas pemerglan arwh, pertanyaan itu terbangkit di minda lelaki berusia 66 tahun ini ketika mengintai kenangan-kenangan lama yang sebenarnya sangat sukar untuk dilupakan.
“Arwh sangat rapat dengan saya berbanding dua beradiknya yang lain. Keluar sahaja dari perut ibunya, dia dah dengan saya. Dimandikan, dijaga, pendek kata memang melekat saja.

“Pernah, waktu dia berusia 12 tahun, saya balik kerja pagi, maklumlah kerja di set penggambaran balik lewat. Tengah tidur, tiba-tiba sebelah saya rasa haba. Tengok-tengok, dia tengah tidur sebelah saya.

“Terus saya tolak dia, mrah. Dah besar pun nak tidur dengan abahkah? Tanya saya. Sempat saya terdengar dia jerit adoi! Masa terjatvh ke lantai,” kata Raisuddin sambil ketawa teringat akan keletah anak kesayangannya itu.

Tidak cuma itu, kata Raisuddin, setelah arwh menlnggal dunia, dia juga teringat akan satu keanehan yang ditunjukkan oleh Sarah,semasa dia masih kecil.

“Masa itu, rasanya umur dia sebaya Ayash. Dia tak boleh dengar azan berkumandang, dia mesti akan menangis. Bukan menangls takvt, tapi macam tengah sayv hati, tersedu-sedu.

“Bila teringatkan hal itu sekarang, baru saya boleh kaitkan dan cuba fahami. Kita manusia, barangkali, anak kecil sepertinya waktu itu, teringatkan perjanjian dengan-Nya dulu. Sampai masa, oh, rupanya dia yang pergi dulu, tinggalkan saya, suami, anak-anak dan keluarga,”katanya.

Ads by Kiosked
Jelas Raisuddin, sejak Sarah pergi dijemput Ilahi pada 9 Ogos tahun lalu, tidak sedikit pun hati seorang ayah sepertinya mampu menahan perasaan sedih di hati. Malah berkali-kali dia bertanya pada diri, mengapa tidak nyawanya yang diambil Tuhan terlebih dahulu?

“Macam terbalik, sepatutnya saya yang pergi. Rupanya, dia yang pergi dulu. Macam kelakar pun ada. Tapi itulah kenyataannya. Maknanya, hkum akal kita memang tak boleh pakai. Sebab apa yang kita kata itu, Tuhan kata tidak.

“Allah SWT itu mahu tunjukkan kebesaran-Nya.Dia yang mencatur dan mengarah jalan cerita hidup kita. Jadi, kalau kita pegang pada iman, percaya pada Dia, kita kena terima ketentuan-Nya.

“Menangis,bukan tak menangls. Tanyalah isteri saya, bila saya menangls. Air mata itu keluar dengan sendirinya. Tapi ingatlah, apa sahaja yang terjadi, reda itu penting. Nak tak nak kita kena reda,”katanya.

Saya faham perasaan Shuib
Beralih pertanyaan kepada keadaan Shuib di matanya, kata penyanyi era 80-an ini, dia tidak menolak, menantu lelakinya itu masih belum benar-benar ‘pulih’ daripada beban ralat, rindu, sedlh dan pedihnya p4tah hati.

Sebesar mana pun rasa cinta dan sayang Shuib pada arwh Sarah, hakikatnya, sebagai seorang bapa, kasih dan sayangnya terhadap arwh juga malah lebih besar.

Ads by Kiosked
Namun, melihat kepada diri menantunya itu kini, Raisuddin sedar, ada sesuatu yang belum beres antara dia dan Shuib untuk hal yang satu ini.

“Sejak arwh menlnggal, saya dengan dia masih belum duduk bersama berbual dari hati ke hati. Dia banyak sorok benda daripada saya. Saya faham, bukan tak faham keadaan dia yang terasa kehilangan.

“Dia dan arwah, sangat rapat. Mereka berdua boleh jadi macam-macam. Boleh jadi suami isteri, kawan baik, bergurau senda pun kadang-kadang saya pun rasa tak sanggup nk buat Shuib begitu. Tapi Shuib rela dan okey bila Sarah gurau dengan dia.

“Contoh macam watak Mat Jeggey itu. Seronok tengok keletah mereka berdua. Tapi ada ketika, sekarang ini, saya rasa adakah kerana saya dan keluarga masih ada bersama-sama maka ia buat dia rasa semakin susah nak ‘move on’? Sesekali terbit pertanyaan begitu,”katanya.

Kata Raisuddin, pernah dia terfikir, adakah dia perlu menjauhkan diri daripada Shuib supaya menantunya itu dapat meneruskan hidup mengikut cara sendiri.

“Tapi setakat ini, tidaklah pula dia berbunyi. Dia lebih banyak bercerita dengan orang lain, yang dia selesa. Saya tak mrah, faham keadaan dia.Bermakna, dia letakkan saya ini pada kedudukan begitu tinggi dan dia hormat. Mungkin juga dia takvt saya rasa sedlh sepertinya.

“Dia pun tahu sejarah saya dengan arwh anak macam mana. Sangat rapat. Saya fikir, nanti perlu ada satu ruang untuk kami berdua bersama-sama duduk berbual dari hati ke hati,”katanya.

Nasihat buat Shuib

Tentu, sebagai seorang bapa mentua, dia juga inginkan Shuib sebagai menantu untuk sentiasa bersabar dengan ketentuan ini. Namun, bak kata orang, hanya masa yang mampu mengubati hati.

“Kita semua nak yang terbaik dalam hidup. Tapi jangan lupa, baik bruk yang ditentukan oleh Allah SWT itu juga kita kena terima. Itu percaturan Dia. Bila sampai waktu kita dah tak rasa apa pun.

“Sebab, kita selalu fikirkan dunia kita, usia kita. Walhal, orang yang lebih awal daripada kita, pernah berlaku hal begini juga. Tunggulah kita punya sirat. Kita punya jalan cerita masing-masing,”katanya.

Selain itu, kata Raisuddin, sambutan Aidilfitri juga mungkin tidak seceria dahulu. Bahkan, hal itu juga telah dirasakan saban harinya bersama keluarga termasuklah Ramadan lalu.

Hal ini juga diakui oleh isterinya, Siti Fatimah Suberi, yang selesa dipanggil Makder oleh kalangan ahli keluarga dan rakan kenalan arwh.

“Puasa pun dah terasa. Sebab, kami semua, masih terasa dia ada. Selama ini, dia umpama penyeri dalam rumah itu. Sekarang, rumah jadi sunyi sangat. Bila dia pergi, dia seolah-olah telah membawa sekali seri itu. Dia harus ada. Raya kali ini pun tak tahu nak kata macam mana.

“Kalau di rumah, memang bab makanan dia sangat jaga dan tidak lokek. Tak pernahlah di rumah itu terputus makanan. Kita akan cari masa sama-sama berkumpul di rumah. Memang sudah jadi kebiasaan,”katanya.

Hilang kawan gaduh, kawan memasak – Makder
Bagi mereka yang mengenali arwh Sarah, pasti tahu, hubungan antara penyanyi tersebut dengan Makder bukan cuma terbatas pada gelaran ibu tiri semata-mata.

Bahkan, semasa hayatnya, ramai boleh nampak bahawa dia dan Sarah, akrabnya umpama dua orang sahabat baik yang tak dapat dipisahkan.

“Arwah tahu segala rahsia saya dan saya juga tahu rahsia dia. Kami berkongsi banyak benda. Saya ini umpama hilng kawan gadvh, kawan masak saya. Bila dengan dia, ada saja yang kami nak gaduhkan. Saya ini pendiam, dia pula seorang yang sangat suka bercakap dan bising.

“Kalau bab masak, saya ini kelebihan boleh memasak. Dia pun sama. Cuma adakala Sarah pandai pancing saya untuk memasak di rumahnya. Dia telefon nak tanya resipi masakan. Alih-alih, saya pula yang diminta datang ke rumah untuk masakkan juadah yang dia nak.

“Saya rindu sangat dengan arwh. Sungguh tak tergambar perasaan rindu ini bagaimana. Kadang-kadang teringat kata-kata dia, keletah dia, gerak-geri dia. Semuanya,”katanya.

Maklum Makder, adakala jika rindu datang menjelma, dia akan menatap wajah anak pertama Sarah dan Shuib, Uwais Al-Qarni yang kini berusia 11 tahun.

“Uwais sangat mewarisi wajah arwh Sarah. Malah, bentuk tangan dan kukunya juga saling tak tumpah dengan arwh. Kalau saya rindu, saya tengok Uwais dan pegang tangan dia, memang sama,”katanya

Shuib semakin menyendiri, jauh dari semua

Ketika jejari Poklip leka berlari di atas papan kekunci, sebenarnya hati ini begitu sebak. Mengenang saat pertama kali mendengar perkhabaran ini. Jiwa Poklip sebenarnya sangat sensitif.

Poklip tidak begitu rapat dengan Allahyrham Siti Sarah. Kami saling mengenali, kalau berjumpa pasti riuh juga. Kerana Allahyrham umpama pelangi, yang menceriakan biru langit dan putih awan.

Melepasi tujuh purnama pemerglan insan berjiwa hebat itu, ada yang mendkwa suaminya, Shuib masih tidak dapat ‘merelakan’ pulangnya Siti Sarah ke negeri abadi. Dia menyendiri dan semakin larut dalam jiwanya.

Dakwa sumber, Shuib sekarang lebih banyak berdiam diri. Tidak seperti dahulu. Walaupun dia seorang pelawak, realitinya jiwa Shuib seperti hilang bersama nafas isterinya itu.

“Dahulu Shuib selalu meraikan tetamu di rumahnya. Ketika arwh masih ada, memang seronok. Meriah. Tetapi kini, dia semakin menyendiri. Ada sahabat mahu datang berbuka dan beraya pun, dia minta ruang sendiri,” dkwa sumber.

Mungkin benar dkwaan seorang rakan, Shuib pulang ke kampung tempoh hari untuk mencari ketenangan dan jiwanya semula. Dia mungkin perlu kembali ke titik pertama hidupnya.

Dia lebih tenang dan banyak tersenyum. Hingga Poklip dengar cerita, dia berbuka dengan banyak berbanding ketika di rumahnya. Kalau tidak, cukup beberapa suap dia sudah berhenti makan.

Tidak selera katanya. Malah, dia juga semakin susut.

Poklip tidak tahu bagaimana untuk memahami perasaan itu. Poklip masih belum pernah merasakan kehilngan terbesar dalam hidup.

Poklip hanya mampu mendengar dan mendoakan agar Allah memberi segala kekuatan kepada Shuib untuk meneruskan langkah hidup. Terutama demi anak-anak.

Poklip tahu, Shuib insan luar biasa. Jiwanya seteguh karang cuma nama juga manusia, dia pasti ada rasa saklt, sedlh dan kehilangan itu.

Mungkin yang pernah dan tahu, akan memahami rasa kehilangan itu. Lebaran yang berbeza, kehidupan yang berbeza.

Di kesempatan ini, Poklip mohon kita aminkan doa supaya kekuatan dan kesabaran serta ketakwaan akan dicurahkan dalam jiwa Shuib supaya dia mampu berdiri dan berlari semula.

Allah sayang Shuib, Allah sayang kita semua dan Allah sayang Siti Sarah…

kredit:hmetro, utusan

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Leave a Reply